Terima kasih Makcik...d[T_T]b

Monday, March 7, 2011

| | | 0 comments
Seperti biasa, usai solat Isyak, saya pun menuju ke restoran biasa,tak tahu la nama restoran tu, cuma panggil restoran ayam besar, sebab ayam dia besar tapi masih murah, tapi bukan itu yang saya nak bincangkan di sini. Cuma setelah selesai saya makan, ketika saya hendak membayar, makcik tu bertanya,"kenapa kamu selalu makan berseorangan?" maka spontan saya memjawab, "dah biasa cik, selesai solat Isyak, baru nak buat urusan-urusan lain." Dalam perjalanan pulang, saya teringatkan seseorang, apa yang membuatkan saya teringatkan orang itu, kerana pernah suatu ketika, saya menumpang kereta dia, ketika hendak solat, saya minta supaya dia membuka kereta yang berkunci itu, sambil dia membuka keretanya dia barkata kepada saya "kamu ni macam perempuan, nak solat je nak kene pakai kain la, baju melayu la". Kembali pada situasi hari ini, sebenarnya itulah jawapan untuk makcik tu. Sebanarnya selepas saya selesai solat Maghrib, saya malas hendak tukar pakaian solat dan menunggu masuknya waktu Isyak, selesai solat Isyak, baru saya menukai pakaian dan membuat hal-hal lain. sempat juga saya terfikir, ada baiknya juga kemalasan saya itu, sebab ia menborong saya membaca Al-Quran semasa saya menunggu masuknya waktu Isyak. Dan saya terfikir juga brapa banyakkah amalan saya seharian? Dengan kata lain, berapa lama saya menghadap Allah? Saya ambil waktu solat saya 3 minit, 3X5=15 minit. MasyaAllah! 15 minit dari 24 jam? Hanya 1.04%? Jadi sengga waktu antara Maghrib dan Isyak tu menambahkan lagi peratusaan saya bersama Allah. Katalah 1 jam, 1jam = 60 minit, 60+15=75minit, jadi 5.21% waktu saya bersama Allah. Tetapi itu jika saya betul-betul khusyuk. Jika tidak? Sedarlah wakai Abdul Jamal Bin Abdul Halim, Allah memberikan 24 jam, hanya 5.21% saja masa yang kamu gunakan untuk menghadapnya, sedarlah, kamu yang akan rugi. Maka, tambahlah masa kamu bersama Pencipta mu. Ketika bermotosikal ke kelas, zikirlah, ketika sebelum tidur, ingatlah Allah sebanyak-banyaknya. Takut kalau-kalau esok bukan lagi milik kamu.
There was an error in this gadget